Kamis, 28 Mei 2015

One Day Trip ke Gunung Bongkok Purwakarta

Perjalanan Penuh Tantangan 

okee hari ini gue lagi kerja. tapi kaki tangan rasanya pegel banget. badanpun terasa rentek setelah kemarin jam 12 malem baru sampe rumah wkwk. iya jam 12 baru sampe rumah ceritanya abis ngetrip ke gunung bongkok. apaan sih gunung bongkok? okeee nanti bakal gue ceritain tentang perjalanan gue bersama kawan gue yang gila gila ke gunung bongkok.

jadi ceritanya hari kamis gue diajak si yacob pas dikampus katanya anak anak pada mau ke gunung lembu purwakarta. gue sih iya iya aja karna emang gue nyantai, jalan tinggal jalan. nah pas hari sabtu malem gue mau fixasi si yacob ga ada kabar. minggunya jam 6 subuh gue bangun langsung telfon si yacob dan ternyata mereka gak ajdi naik kereta, tapi naik bus dan udah pada nyampe dipulogadung. astaga, yaudah tuh gue langsung cuss gak pake mandi, cuma sikat gigi ambil kemeja flanel gue langsung cuss bawa ransel ke pulogadung. dan sampe sana sudha ada temen temen gue di bus yang katanya bakal membawa kita ke purwakarta. kita dimintain ongkos 40rb per anak, katanya bakal nyampe purwakarta. karna gue konteksnya masih ngantuk gue bayarlah ke kenek nya. eh ternyata bus itu cuma sampe cikarang dan kita disoper naik bus yang ke karawang.. siallll... setelah naik bus yang kearah karawang, ternyata dia pun minta ongkos lagi. padahal kita udah bayar sama bus yang pertama, dan kata keneknya dia cuma dikasih uang operan 40 rebu dari bus yang pertama. terus kita dimintain 15rebu lagi per orang, tapi karna si fatah jago nego, akhirnya dia yang nyelesain dan kita diturunin di daerah tanjung pura karawang barat. ngeselinnnn kaan, akhirnya nyambung primajasa yang kearah purwakarta dengan ongkos 10rb. duhh daritadi aja naik primajasa -_____-

nah sekitar jam 11 sampelah kita di purwakarta, dan kita langsung cari angkot untuk charter ke daerah cikandang. oiya itupun kita kompromi dulu tentaang destinasi kita yang awalnya mau ke gunung lembu, kita ganti jadi ke gunung bongkok dengan beberapa pertimbangan. dan kita pun langsung dapet charteran angkot seharga 350 ribu yang akan membawa kita langsung ke cikandang, terus masuk ke desa sukamulya, atau pos pemberhentian terakhir mobil menuju gunung bongkok. itupun perjalannya hampir 2 jam buat nyampe ke pos. dan sampe di pos kita langsung ngopi cantik, ngisi perut makan indomie, sholat dan siap siap. (oiya normalnya kalo gamau nyarter itu harus naik angkot seharga 17rb per orang itupun cuma sampe cikandang, gak sampe desa sukamulya, dan kalo mau masuk ke desa sukamulya itu ga ada angkot jadi emang harus nyarter mobil pick up karna jalannya jauh banget dan nanjak terus ke atas).

nah setelah prepare semuanya selesai, langsung deh tuh kita cuss lapor ke pos dan langsung mulai mendaki jalanan yang masih sedikit landai tapi berbatu. Sumpah kaki gw aja sakit kena batu padahal pake sepatu. Salahnya gw pake sepatu peranti main bulu tangkis jadi agak agak licin gimana gitu. Emang dasar batu ya tuh batu.. oke terus kita pun sampe di ketinggian 600 mdpl.. pemandangannya bagussss banget sumpah. Padahal masih 600 mdpl. Nah itu pos 2. View nya mulai keliatan waduk jatiluhurnya. Dan ada saung saung kosong gitu cakep deh. Abis itu kita langsung nanjak lagi keatas berkelok kelok dan treknya semakin terjal dan curam. Kanan kirinya bener2 jurang. Dan licin banget itupun mulai banyak webbing. Alhasil kita harus naik pake webbing dan ganti2an karna pake webbing itu gak bisa rame rame krn bed keseimbangan. Jd harus satu satu. Udah gitu bener bener naiknya 90 derajat sumpah paha gue bener bener sakit saking blom olahraga jd kaku banget hufttt.  Akhirnya sampailah kita di ketinggian 700 mdpl. Tracknya lebih parah lagi. Bener2   90 derajat langkahnya. Kaki gue semakin sakit tapi keinginan untuk sampe kepuncak bikin gue semangat lagi. Tap tap tap. Gue terus melangkah sampe atas eh tba tiba kepeleset dan stak di jalur yang salah. Untung gue ditolongin bocah SMA hihi anaknya ganteng loh dia nolongin gue megangin tangan kiri gue terus tangan kanan gue sambil merayap megangin akar akar pohon. Sampelah gue di jalur yang bener lagi wahahaha akhirnya nanjak terua sampe ada plang 800 mdpl. Gue nge rest dulu. Sumpah tracknya bener bener parah. Lebih parah dr jalurny gunung putri. Soalnya curam banget. Kepeleset dikit langsung jurang krn cuma setapak setapak. Gak lebar kayak track gunung lainnya. (Jadi jangan ngeremehin gunung yang ketinggiannya dibawah 1000. Sebab sependek apapun gunung kalo track nya parah yang bakalan sulit.).. akhirnya gue terus naikkkkkkk sampe gue pegangan webbing. Gue naik terus sampe kepisah dr temen temen gue dN gue ikut rombongan lain wkwk anak anak masih dibawah. Dan sampelag kita di 900 mdpl. TinggL 75 meter lagiiiiii gue duduk ngerest dulu diatas batu yang gede bangwt sambil makan cemilan dan liatin temen gue dibawah eh tbtb turun ujan. Gede bangetttt ada gluduknya trs temen guw treak nyaranin untuk gak lanjut keatas. Dia gakuat katanya.  Yaudah walaupun sbenernya gue pengwn bgrmt sampe puncak gue tahan ego gue..  gue pun turun dwngan sedikit kecewa hahaha. terus setelah turuun yaudah tuh kita langsung ke warung gubuk gitu tempat pertama kali kita ngerest dan ngisi perut. gue mesen indomie sama kopiii dengan udara yang lumayan dingin plus badan basah lepek. mantappppp hahahaha
sumpah baju kita itu kotor semua. alhasil kita emang udh harus beli baju baru. abis itu langsung lah kita cau ke bawa turun maksudnya. dan naik ke angkot yang udah kita charter buat bawa kita ke tempat naik bus primajasa.
eh di perjalanan kita gak ada berhenti hentinya ngaakak mulu., kebetulan gue duduk didepan jadi gue lebih suka menikmati suasana sore itu dengan view gunung bongkok yang terjalll. tapi sumpah keren kok. view nya itu waduk jatiluhur.

dan sekitar setengah jam perjalanan sampelah kita di pasar dan gue langsung cus masuk kedalem toko baju dan langsung gue beli itu baju plus daleman daleman plus sepatu wakakkak saking udah gak betahnya kotor kotoran. abis itu langsung nyari kamar mandi umum dan langsung bersih bersih disana. satu jam kemudian kita udah kinclong. udah cantik lagi hihiii

dan setelah itu karna udah kemaleman (katanya) padahal sih buat gue itu belom malem. anak anak udah ketakutan gak ada primajasa, akhirnya berundinglah kita dan anak anak lebih dominan setuju nyewa mobil rental yang grand max dengan tarif 700 ribu. gue sih sebenrnya selow selow aja cuma sayang aja kalo harus sewa mobil. toh masih banyak angkutan kalo mau nyari mah. ahaha mungkin karna gue kebiasa backpacker kali ya. tapi demi kebaikan bersama, gue nurutin tuh sewa mobil toh buat gue gue juga. yaudah deh kita langsung meluncurrrrr ke jakarta dengan mobil grand max wkwk

jadi beginilah kisah gue di purwakarta hahahahahaa

Rabu, 27 Mei 2015

Aku Ingin (Fiction)

Sebut saja aku Senja . Aku masih terdiam sepi. Duduk menikmati sore itu didepan jendela kamar yang langsung menghadap kearah danau. Pikiranku kembali menerawang pada saat beberapa waktu lalu. Potret dalam pasir, pikirku. Saat itu tak ada orang lain yang tau. Aku  pun tertawa kecil. Mengingat betapa bodohnya tindakanku itu. Suatu hal yang tak ada gunanya. Waktu menunjukkan pukul 18.00. Matahari pun terbenam, digantikan oleh sosok bulan dan bintang yang bermunculan dan siap menerangi malam. Menemani malam. Begitulah kisah antara malam dan siang. Mereka tak pernah bisa bersatu. Hanya bisa bertemu pada satu waktu yaitu pada saat senja.. senja yng merupakan perantara antara siang dan malam. Baiklah, kututup jendela sore itu. Kuhempaskan tubuhku pada  sofa seraya kupejamkan kedua mataku. Mata yang tak pernah lelah memandang indahnya karya karya ciptaan  Tuhan. Terlebih karya Tuhan yang saat ini  sedang kuperjuangkan. Haha? Apa itu ? Entahlah. Aku hanya bercanda.. tapi memang.. ada seseorang yang membuatku terus bertahan. Membuatku selalu ingin memperjuangkannya. Aku ingin sekali bisa menjadi tempat yang nyaman untuknya. Seperti dia yang selalu membuatku nyaman. Membuatku merasa aman dan tenang setiap aku bersamanya. Aku ingin menjadi orang terdekatnya setelah ibu dan keluarganya. Aku ingin selalu ada disampingnya. Menjadi bagian darinya. Yang selalu ada untuknya. Dalam suka maupun duka. Aku ingin selalu menjadi orang yang bisa mensupportnya. Apapun yang dia lakukan selagi itu yang terbaik untuk hidupnya, aku ingin bisa menjadi orangn yang ada dibelakangnya. Memberinya dukungan dan semangat serta menjadi tempat ia pulang. Menjadi tempat ia melepas lelah dan bersandar. Menjadi tempat ia berkeluh kesah sambil sesekali menghapus butir butir keringat yang ada di dahinya. Aku tak perduli orang lain mau berkata apa tentangnya. Aku tak peduli dengan segala kekurangannya. Yang jelas, aku mencintai dirinya yang seperti ini. Cukup seperti ini. Aku terima apapun yang ada dalam dirinya. Aku hormati dan hargai dia seperti aku menghormati ayah, sosok pahlawan dalam hidupku. Yah.. dia lelaki kedua yang aku cintai setelah ayah. Sungguh, jika aku boleh meminta. Adakah kesempatan itu sekali saja? Aku hanya ingin menjadi sebagian kecil yang ada dalam kehidupannya. Mungkin diurutan setelah ibu, ayah, dan keluarganya? Yang jelas. Aku mencintainya.                                    Walaupun aku bagaikan tengah membirukan senja yang selalu merah, setidaknya aku pernah mencoba. Aku pernah berjuang. Entah perjuangan itu terlihat dimatanya atau tidak. Aku tidak peduli. Yang jelas. Aku mencintainya untuk 3 hal yang ia miliki. Yaitu hari ini, esok, dan seterusnya.                                        Ini adalah sebuah kisah antara senja dengan sang fajar. Kisah dimana senja hanya bisa menunggu untuk bisa bertemu fajar tanpa tau kapan sang fajar akan menghampiri. 

Minggu, 24 Mei 2015

Yang Terlewatkan

Yang terlewatkan
Oleh : Rizky Amalia

Aku masih disini. Masih dengan perasaan yang sama seperti dulu. Sudah hampir 2 tahun aku membiarkan perasaan ini terus bersarang dihatiku tanpa ada satu orang lainpun yang tau. Termasuk dia. Aku nyaman. Aku nyaman dengan perasaanku yang seperti ini. Walau terkadang ada sedikit rasa ingin memilikinya namun aku selalu berusaha untuk melawan perasaanku untuk tidak egois. Aku tak pernah tau hatinya untuk siapa, aku tak pernah tau bagaimana perasaannya terhadapku. Aku tak pernah tau dia menganggapku sebagai apa. Yang jelas, aku nyaman bersamanya. Aku nyaman dan selalu ingin berada didekatnya. Karna itulah aku berusaha untuk menjaga hubungan baik ini dengannya. Aku tak ingin hubungan ini sampai renggang kemudian rusak hanya karna perasaanku ini. Biarlah dia menjadi mimpiku. Menjadi mimpi indah sekaligus angan anganku.
Baiklah, namaku Desya. Aku hanya seorang anak perempuan yang selalu ceria. Dan extrovert. Begitulah kata teman temanku. Padahal aku introvert banget. Aku tertutup pada orang lain, dalam hal pribadi tentunya. Teman teman mungkin hanya melihatku dari luar, padahal mereka tak pernah benar benar tau bagaimana kehidupan ku yang sesungguhnya. Kehidupan yang juga penuh duka dan luka.
“ desyaaaaaa “ – ucap dendi dari pinggir lapangan
“ hai den, belom pulang ? “ – jawabku
“ belom nih, males. Baru juga jam 4. Lo belom balik ? “ – ucap dendi
“ belum nih, mau latihan dulu biasa hehe. “ – jawabku sambil tersenyum simpul
“ oh gitu oke des. Gue duluan ya “ – ucap dendi
Orang yang aneh. Tadi dia bilang males pulang, terus tiba tiba pulang duluan. Entahlah, mungkin dia lelah.
***
Kulangkahkan kakiku dengan gontai menuju kamarku yang berada dilantai dua, kemudian membiarkan tubuhku terbaring diatas kasur. Bunda menghampiriku dengan cemas.
“ desya, kamu gapapa sayang ? “ – ucap bunda sambil memberikan air hangat untukku.
Aku hanya tersenyum, tak ingin membuat bunda khawatir. Aku memang sangat beruntung, memiliki bunda yang sangat sayang dan perhatian padaku. Bunda yang sekaligs menjadi ayah dalam hidupku, yah. Ayah sudah tidak ada, anggap saja tidak ada. Ayah meninggalkan kuu sejak aku berumur 3 tahun, dan sejak itulah bunda bekerja keras untuk membesarkanku hingga aku bisa seperti sekarang.
“ minggu depan kita berangkat yah? “ – ucap bunda
Aku hanya menggelengkan kepala dan kembali tersenyum menatap bunda. Aku tak ingin merepotkan bunda, apalagi sampe menghabiskan uangnya bunda.
“ kalo didiemin, nanti tambah sakit. Disana kam bisa dapet penanganan yang lebih layak. Cuma sebentar kok, 1 -2  bulan aja, bunda mohon sama kamu ya sayang untuk kali ini aja. “ – jawab bunda sambil mengelus kepalaku
Aku menangis, kupeluk sosok malaikat yang ada didepanku ini dengan erat, aku menangis sejadi jadinya dipelukan bunda.
Esok harinya aku pun segera mengurus cuti kuliah, bunda sibuk mempersiapkan segala administrasi karna lusa aku akan berangkat ke Beijing untuk berobat disana.
Aku sakit, yah. Aku sakit parah. Ada tumor dalam otakku yang harus segera diangkat. Kalau tidak, akan menghambat proses bekerja otak dan organ tubuh lainnya. Itulah mengapa aku sering merasa lelah karna oksigen yang masuk ke otak terhambat oleh tumor yang ada di otakku.
Setelah mengurus kuliah dan segala administrasi di Jakarta, aku dan bunda pun segera berangkat ke Beijing dan tinggal beberapa minggu disana.
***
Beijing ,
“ diliatin terus fotonya, kangen yaa? “ – ucap bunda
“ ah bunda bisa ajaa. Engga kok, lagian kan kita ga ada apa apa “ – jawabku
“ tapi kamu sayang kan sama dia? “ – jawab bunda
Aku hanya terdiam tanpa menjawab.
“ sama bunda tetep gamau cerita? Bunda boleh tau dong? Siapa tau, kamu bisa lega “ – jawab bunda
“ iya bun. Aku sayang, udah lama. Tapi aku gak berani buat bilang. Apalagi nunjukkin ke dia. Aku takut gak bisa sedeket ini lagi bun, biarlah aku dan Tuhan aja yang tau. Toh juga dia Cuma mimpiku aja kok “
“ sayang, suka atau sayang itu wajar. Kamu gak perlu takut, lakukan apa yang kamu anggap itu baik buat kamu. cinta itu give and given.. member dan diberi.. bukan take and give. Bukan meminta.. kalo kamu sayang, lakukanlah yang terbaik untuk dia, berikan yang terbaik buat dia, tapi tetep jangan sampe menyakiti diri sendiri. Karna cinta itu adalah kebahagiaan. “
“ makasih ya bunda.. “ – jawabku sambil memeluk bunda
Beberapa menit kemudian, akupun harus masuk keruang operasi karna harus menjalani operasi pengangkatan tumor yang ada dalam otakku.
***
Aku merasa ada cairan dingin berjalan diperedaran darahku, rasanya sangat dingin. Tubuh ini seperti membeku. Rasanya sulit sekali untuk bergerak. Namun aku tetap berusaha melawannya, melawan mataku untuk tetap terbuka..
Okeee besok besok aja yak dilanjutin. Mumetttt nih kikinyaa

Sabtu, 16 Mei 2015

Apa yang kucari ?

Kurebahkan kepalaku diatas bantal yang cukup empuk. Tapi rasanya tidak nyaman seperti biasanya. Kuambil selembar kertas dan kutulis apa yang kurasa, sambil kubayangkan sesuatu yang ada dalam benakku. Namun.. aku tak menemukannya. Aku tak menemukan apa yang aku cari. Kulangkahkan kakiku keluar rumah. Ditemani terpaan angin ditengah dinginnya malam yang semakin larut. Aku terus berjalan. Berjalan diatas jalan yang cukup berbatu, menelusuri jalan setapak, kemudian melewati  hamparan sawah yang berada tepat dikanan kiriku. Aku terus berjalan dengan tegak. walau angin terus menerpa wajah dan langit hitam seakan mau memakanku, aku masih terus berjalan menelusuri jalan yang semakin sempit. Entah sampai kapan, aku sendiri tidak tau. Yang aku tau hanyalah aku sampai disebuah tempat dengan lautan pasir berbisik. Dan disitu terdapat hamparan laut namun tak berombak. Airnya mengalir tenang. Dan diujungnya terdapat sebuah batu besar..akupun melangkahkan kakiku menuju kesana. Duduk seorang diri diatas batu besar. Menunggu sesuatu yang tak kunjung datang. Kusampaikan salam dan doaku pada langit yang menaungiku, pada air yang mengalir tepat didepan mataku, pada pasir yang berbisik, pada angin yang menerpa wajahku. Juga pada Tuhan semesta alam. Kupandangi langit yang gelap di tutupi oleh setengah malam yang masih tersisa. Aku berharap bisa menemukannya. Menemukan sesuatu yang bisa membawaku kembali. Kembali ketempat dimana seharusnya aku berada. Kembali ketempat dimana orang orang yang kusayang berada. Aku pun menyampaikan salamku pada bintang yang bertaburan dilangit. Pada bulan yang seakan tersenyum muram. Dan pada malam yang kelam. Kurasakan sentuhan hangat mendarat dipundakku. Akupun menoleh dan kudapati seseorang yang sangat kudambakan. Seseorang yang sangat kucintai. Seseorang yang sangat berarti dalam kehidupanku ini. Aku rindu sekali. Akupun tersadar bahwa dirinyalah yang kucari.  Dirinyalah tempat dimana aku ingin pulang. Dirinyalah alasan aku terus menunggu ditempat ini.. kini dia ada dihadapanku.
Aku hanya bisa tersenyum memandang wajahnya. Wajah yang selalu terukir manis disetiap malam datang. Wajah yang sendu namun dimatanya terpancar sejuta makna. Aku mencintainya seperti ini. Cukup seperti ini.

Selasa, 12 Mei 2015

sepi



Semilir angin terus berhembus menyibakkan hijab yang kekanakan. Aku terus berlari kecil menelusuri jalan setapak yang semakin sepi. Kanan kirinya hanya terdapat hamparan pasir yang luas. Tak ada tanda tanda kehidupan disana. Aku pun terus mempercepat langkah kakiku. Mencari sesuatu.. sesuatu yang aku sendiri tidak tau.